Tuesday, 14 December 2010

Good luck appears at the foot of the chicken...

Los hombres buenos siempre ha tenido malas suertes...

Good men always had bad lucks...

laki-laki yang baik selalu memiliki keberuntungan yang buruk...

Monday, 15 November 2010

Antara KLCC dan Brad Pitt

Gua syak budak laki ni ada iras-iras Brad Pitt tak pon Jehan Miskin. Dak pompuan tu pulak calon berlakon Legally Blonde 3.

video

Susah sangat kot nak pilih antara KLCC ngan Brad Pitt.

Gua dulu masa muda-muda dating pun tukar-tukar biodata. Dari situ gua boleh tahu warna kegemaran ngan pengalaman pahit makwe-makwe ini macam mane. Standard jawapan untuk kenangan pahit "ketika berpisah dengan seseorang" padahal umur baru 13 tahun. Chet!! Kat bawah biodata tu sign ngan tulis "Remember me always". Sebelum tukar-tukar biodata letak bedak wangi kat surat tu...

Hidup bukan sekadar untuk couple,break, cakap org bodoh, nangis sebab kene tinggal, cium-cium di khalayak ramai. Tak perlu menangis untuk semua itu.Banyak lagi benda yang berfaedah kat dunia ni kita boleh buat seperti menulis sebuah memoir tentang kisah lu. 

Monday, 1 November 2010

Hari Arthur, Pesta Di Bulan October, Helowin

Hari Arthur di sambut setiap tahun kat benua Eropah. Sempena memperingati Uncle Arthur, pengasas arak cap Guiness.

Pesta Oktober atau omputih cakap Octoberfest, disambut di Jerman dan Adolf Hitler sempena memperingati hari kawin Raja Jerman. Dulu dulu depa takde mabuk - mabuk minum arak. Depa cuma melantak macam orang gila.

Helowin disambut setiap tahun bagi memperingati All Saints Day. Gua pon takder idea ape bende All Saints Day tu. Gua sambut Maal Hijrah je tiap-tiap tahun. Orang sekular sambut Helowin ni dengan menyamar jadi hantu. Masa Helowin, hantu dapat cuti tahunan, sebab ramai yang nak menyamar jadi depa.

Hari Arthur,Pesta October dan Helowin, gua tak nampak kat mana konsep 1Malaysia kat sini. Gua sampai sekarang tak faham, apsal nak sambut hari yang takde faedah ni. Buat konsert, buat pesta..

Kerajaan patut ambil tindakan tegas dengan pesta-pesta macam ni. Jangan sampai ada orang pakai kostum helowin ngan hidang arak masa hari raya

***************

Gua terbayang dialog tahun 2020 antara gua ngan anak gua yang ada mix Cina:

Gua : Kenapa tak pergi sekolah hari ni?

Anak gua : Hari ni kan public holiday

Gua : Eh kenapa hari ni public holiday?

Anak gua : Kan semalam kerajaan Malaysia umumkan, Hari Arthur jadi public holiday, kerajaan suruh buat tahlil malam ni kat mendiang Uncle Arthur...

****************

p/s : Malaysia jadi hub hiburan malam?

Tuesday, 31 August 2010

SePagi di Ampang..

"bangun...bangun...bangun" cicip burung raja udang. Rama-rama berterbangan hinggap di anjung katil bercorak inggeris gua...

Gua buka mata lantas menggeliat. "kruukk krrukk kruukkk" bunyi tulang belakang gua parking kasi lurus-lurus. Aliran darah gua menjadi normal. Tak bengkang bengkok macam lebuhraya karak. Gua nak bangkit, tapi jimmy, nama manja katil gua, menarik-menarik badan gua supaya jangan ditinggalkan.

Gua buka tingkap. Orang tua-tua cakap bangun pagi buka tingkap nanti rezeki murah. "Selamat pagi" sapa 2 ekor burung merpati sejoli serentak. Seekor harimau kumbang mengangkat tangan tanda hormat. Gua membalas dengan senyuman nipis.

Gua basuh muka dan gosok gigi. Gua menatap bentuk badan gua di cermin. Ahh tak sia-sia gua amalkan  cara hidup sihat. Penuh dengan otot dan tiada lebihan lemak.

Gua melangkah malas menuju ladang anggur dan ladang oren di belakang rumah. Matahari baru nak acah-acah keluar. "Nak buat juice untuk sarapan kena pakai buah-buahan segar" pesan jiran gua, Uncle John Wayne. Gua petik empat lima biji buah oren dan empat lima tangkai buah anggur, cukup untuk gua sekeluarga bersarapan. Gua singgah ladang ayam gua, ambil 4-5biji telur ayam yang baru menetas. "Baru Organik, sihat gua sekeluarga" ujar gua dalam hati.

Gua pass buahan yang baru dipetik tadi ke orang gaji gua berbangsa Inggeris. Gua berjalan menuju stable kuda belakang rumah, gua buka ikatan kuda unikorn gua, letak pelana kat belakang terus gua naik. Gua bisik kat telinga unikorn gua "kedai nasi lemak pasar basah kg pandan"

Unikorn gua terus membuka langkah tanpa membantah. Bau nasi lemak kukus semakin menusuk hidung gua...

(kronik dah gua ni, kene balik Malaysia cepat ni)

Friday, 6 August 2010

Prebiu : Predators

Baru - baru ini gua dapat jemputan menonton filem Predators terbaru.  Gua bukan seorang pengkritik tetap filem macam Uwei Shaari atau Eman Manan. Cuma gua dijemput menonton beramai-ramai sebagai aktiviti tetap hujung minggu.

Jalan cerita yang sangat tipikal. Sekumpulan manusia dihantar ke sebuah planet sebagai bahan uji kaji untuk lawan Predators. Cerita-cerita bercorak survival ini biasanya akan ada seorang ketua yang bertubuh sempurna, seorang awek seksi yang akan jatuh cinta dengan ketua dan watak-watak picisan yang akan mati kena bunuh sepanjang jalan cerita.

Yang jahat dalam cerita ini Predators. Muka huduh, kulit berminyak, gigi kuning, kulit menggerutu, rambut panjang dan nafas berbau. Buat gua terfikir macam mana kehidupan seharian Predators. Hari-hari nak jadi jahat dan keras. Lepak kedai mamak pekena teh pun kena jadi keras.

Jalan cerita kali ini tidak lari banyak dengan jalan cerita yang dulu-dulu. Cuma gua berharap untuk filem yang akan datang, pengarah menambah unsur-unsur cinta dalam jalan cerita. Cerita Cinta 3 segi memang tengah naik sekarang. Antara cadangan gua untuk buat filem ini lebih dramatik :


1) Seorang wanita yang jatuh cinta dengan Predator.

   Wanita ini berharap Predator boleh gigit dia dan tukar dia jadi seorang Predator.

   Macam cerita Twillight.


2) Hubungan cinta mendapat larangan keluarga akibat perbezaan darjat.

   "Siapa itu Predator? Majistret? Lawyer? Doktor?"

   "Dia makhluk asing mak"

   "Pantang keturunan aku bermenantukan makhluk asing"

    Macam filem Ibu Mertuaku.


3) Predator yang hilang ingatan setelah terhempas ke bumi.

    Seorang wanita yang bersungguh-sungguh mengorat Predator setiap hari macam cerita "50 first dates".


Kadang-kadang hidup ini tak boleh jadi keras sangat. Gua rasa banyak lagi idea yang boleh buat filem ini letup. Kalau Dr Rozmey boleh buat pecah panggung, takkan omputih tak boleh buat dak?

Saturday, 31 July 2010

Percubaan

Minda gua berputar seperti filem...

Satu petang yang santai di tepi pantai, sebuah kafe menjual kopi....

4 jiwa sedang duduk menikmati angin petang...

seorang bujang yang inginkan sesuatu...

seorang perawan ceria yang bakal mendapat sesuatu...

seorang isteri yang telah mendapat sesuatu...

dan seorang bapa yang menjaga sesuatu...

sesuatu yang boleh bikin hati melompat,bergetar,tersenyum,berdarah...

membincangkan tentang pengalaman...

membicarakan realiti, bukan sekadar omong-omong manis, omong-omong kosong...

perit juga hidup ini..

james morrison pernah berpungjangga..

"you see life is a crazy thing, there"ll good times and there"ll be bad times, and everything in between"

sepintas gua teringat rakan baik gua berkata..

" hidup lu tak boleh samakan dengan kerja...lu tak boleh letak deadline macam kerja...lu tak boleh nak paksa siapkan macam kerja..."

amat mudah manusia berkata...

kadang-kadang gua serabut...

Hari ini gua dapat satu buku berwarna merah, terima kasih sahabat...


"O, you who believe! Endure and be more patient..."(3:200)


"And certainly, We shall test you with something of fear,hunger,loss of wealth,lives and fruits, but give glad tidings to As-Sabirun (the patient)" (2:155)



Ini yang patut gua rujuk, bukan James Morrison...

Kadang-kadang kita lupa...

Ini Gua Bersuara!!



(amacam? mendalam tak entry gua kali ini. Boleh tahan juga gua punya pujangga. Saja nak test power, tak ada kene mengena dengan life gua skang. Amacam Nik Saiful? ada tempat untuk penulis lirik untuk band lu tak? haha)

Friday, 30 July 2010

Asal - usul

Kehidupan gua di negara asing.


Kisah 1

Lif di office gua.

"Philipino?" tanya seorang minah ringkas kepada gua.

"Nope, Malaysian" jawab gua ringkas.


Kisah 2

Sebuah restoran makanan barat.

Gua, pemuda ketak-ketak dan pemuda keselamatan baru tiba.

Pemuda ketak-ketak duduk dan membelek-belek menu. Pelayan tiba mengambil pesanan.

"From Bangladesh?" soal pelayan ringkas kepada pemuda ketak-ketak.

Gua dan pemuda keselamatan gelak golek-golek atas lantai.


Kisah 3

Gua dah fed up dengan soalan tanya gua dari mana.

Lokasi Restaurant McDonald

"Big Mc meal, one set, take away" pesan gua ringkas.

"Are u Philipino" soal pekerja restoran

Gua diam geleng-geleng kepala

"Thailand?"

Gua diam lagi dan senyum nipis sambil buat muka annoying.

"Singaporean!!" jerit member pelayan dari dapur setelah melihat gua membuat muka ketat.

Gua senyum nipis.


Kisah 4

Gua dah tak kisah.

Di dalam sebuah kedai peralatan sukan.

"Philipino?" soalan tipikal yang buat gua rasa nak paranawei siapa yang tanya.

"Nope, I'm Spanish" jawab gua.

"Oh, what's ur name Sir?"

"Alejandro" jawab gua ringkas. (Gua die hard fan Lady Gaga)

"How u said hello in Spanish?" soal pekerja kedai lagi.

" Mabuhai" jawab gua. Gua tiba-tiba teringat sejarah Jose Rizal dan Sepanyol di Filipina.

Nak tipu kene buat muka konfiden getus gua dalam hati. Tune muka gua maintain dari mula-mula gua masuk kedai.

Kadang-kadang gua terfikir, macam mana nak bagitau orang asal usul kita tanpa bertanya.

Thursday, 8 July 2010

KEMAS KINI

Dah lama gua tak update blog gua dan tak tau nak tulis ape...

amacam? tipikal tak ayat ni...

Thursday, 10 June 2010

FIFA Copa Del Mundo 2010

No llores por mi Argentina!


"Ni gambar gua masa zaman-zaman rock kapak dulu. Masa ni gua kuat minum arak, hisap dadah dan main judi. Main pompuan jarang-jarang je sebab gua lagi suke main bola."


"Mase gua tengah melantak roti spesel dekat Jalan TAR, gua nampak gambar ni. Gua tanye Haji Kudu dia kata mamat ni memang legend.Gua tengok rambut dia pun gua dah terkedu. Balik hotel jek gua tak buang masa terus on facebook nak add mamat ni. Gua tekan banyak kali tak dapat nak add sebab mamat ni dah banyak kawan. Gua mula naik fedup gua tumbuk meja sedas terus gua add girl kat sebelah tu. Keh keh keh.."


"Keh keh keh. Sekarang sapa lagi legend? Tapi memang gua terhutang budi dengan mamat tu sebab kasi gua minum jus ajaib. Dengan jus ajaib pasti gua menang Piala Dunia 2010."


Mengikut perkiraan aku Piala Dunia 2010 pasti milik Argentina. Pasukan-pasukan lain sekadar pelengkap jadual je nak-nak lagi England. Macam tahun-tahun sebelumnya depa ni obsessed.

Buktinya ada di sini.

"What I want to say to my players is to follow the dream, not make it an obsession, because for us this is a dream and not an obsession - for Barcelona it's not a dream, it's an obsession." Jose Mourinho

Saturday, 5 June 2010

Malam Tahun Baru

Seluar jeans memang sinonim dengan rockers ataupun orang perasan rockers. Kalau lu orang tengok rockers zaman dulu-dulu kena pakai seluar jeans. Kalau yang pakai seluar slack mesti geng-geng Jamal Abdillah atau 4U2C. Geng Zamani Slam boleh jugak.  Sejarah seluar jeans asal dari dua tempat. Tempat yang pertama dari negara Thiery Henry, tempat yang bernama Nimes, kalau Thiery Henry sebut De Nimes. Dari situ asal perkataan Denim, fabrik buat jeans. Lagi satu tempat kat India, orang-orang kerja kat laut pakai.

Budaya pakai jeans dipopularkan oleh James Dean, dalam filem Rebel Without a Cause. Fenomena seluar jeans bermula dari James Dean macam fenomena Jusmate5 dari Dr Rozmey.

(Kalau soalan paper sejarah SPM keluar pasal sejarah seluar Jeans, gua yakin gua boleh score paper ni)

Di suatu petang, menjelang tahun baru.

"Mana kita nak sambut tahun baru malam ni?" soal Pink dengan nada yang serius. Rata - rata kami di dalam bilik itu buat acuh tak acuh dengan persoalan yang ditimbulkan. Gua tengah sibuk copy n paste assignment , whinkerthinker dengan EG sibuk bermain winning eleven dan Pemuda Selayang seperti biasa memetik gitar mencari ilham. Melihat gaya petikan gitar Pemuda Selayang agak syahdu bunyinya. Masalah soal hati barangkali. Gua geleng - geleng kepala.

"Praaaahhhhhhhhh"

Bunyi meja terbalik.

"Korang dengar tak aku tanya tadi!" Pink meninggikan suara. Dadanya berdegup kencang, menahan marah. Gaya macam bapak orang nak dera anak. Kami buat endah tak endah. Bukan pertama kali situasi ini berlaku. 

"Pukul limaaaaaa tunggu kat LRT Kerinchiiiiiiii, pakai jeans, image rockers" balas Pemuda Selayang dengan nada lagu Janji Manismu sambil memetik gitar. Berat sungguh masalah Pemuda Selayang kali ini.

LRT Kerinchi, jam 5 petang.

Kami tiba dengan bergaya.


Rata-rata yang memandang kami hanya sebelah mata. Ada yang menjeling kemudian meludah dengan penuh kebencian. Ada yang mengusyar, tapi bila gua usyar balik dengan garang, ada yang pura-pura bersiul-siul dan memandang ke langit, ada yang pura-pura menjawab panggilan telefon, ada yang lari bertempiaran, ada yang pura-pura jadi tiang elektrik, ada yang pura-pura kena sawan dan ada juga yang datang minta autograph. " abang semua ni ahli kumpulan rock ye?" gua senyum bangga.

Ternyata imej kami yang garang berjaya membuat orang takut. 

"Lu gi beli tiket dulu untuk lima orang pergi KLCC, gua nak hisap rokok" arah gua kepada Pemuda Selayang. Gua nyala rokok, hembus dua tiga pam. Puas.

Keadaan di stesyen LRT seperti biasa penuh dengan kenderaan. Ada bas, motor, kereta dan tidak kurang ada juga jentolak untuk kerja merata jalan. Terlintas di fikiran gua, kerja-kerja meratakan jalan di bandaraya Kuala Lumpur tidak pernah ada penghujung. Walaupun jalan sudah rata macam kulit gua, minggu depan  korek balik, ratakan balik. DBKL memang ada department ratakan jalan agaknya. 

Rata - rata kereta dan motorsikal disitu berhenti untuk mengambil orang balik kerja. Ambil bini,laki, adik,kakak, mak tiri dan tidak kurang juga ada yang pakai smart-smart duduk atas motor dan bersiul-siul ketika awek melintas. "Tak urban langsung cara lu nak ngorat, inilah akibatnya terlalu banyak menonton filem Yusof Haslam anak beranak" getus gua dalam hati. Kalau cakap kuat-kuat takut kena hayun dengan helmet.

Dari jauh gua lihat ada sepasang suami isteri cacat penglihatan memegang tongkat dengan gaya menunggu sesuatu. Anak barangkali. Kebanyakkan orang-orang di sekeliling buat endah tak endah. Dari orang berpakaian kerja pejabat hingga geng-geng hisap dadah semua langsung tidak peduli. Sibuk memikirkan hal kerja barangkali. Gua berjalan perlahan menuju ke arah pasangan itu. Gua angkat dan alihkan  geng-geng hisap dadah yang menghalang laluan gua. " Lu tido tepi sikit boleh tak?" sergah gua.

"Errr pakcik nak pergi mana?" tanya gua lembut dan bersopan santun. Gua jeling mamat yang berpakaian kemas berdiri di sebelah pakcik buta. "Macam ni cara nak cakap ngan orang tua" kata hati gua.

"Pakcik nak naik bas nombor 24 balik kampung kerinchi" balas pakcik buta. Kebetulan di depan stesyen LRT, bas nombor 24 sedang menunggu.

"Saya pimpin pakcik naik bas, pakcik ikut saya ya" kata gua lembut.

Gua pimpin tangan pakcik buta berjalan menaiki bas. Pakcik buta itu menggenggam kemas tangan isterinya yang buta. Betul kata orang - orang tua "Cinta itu buta". Pakcik buta itu tersenyum ketika isterinya menggenggam tangannya. Walaupun buta mata, ternyata hati mereka tidak buta.

Tangan yang dianugerahkan digunakan sebaiknya oleh pakcik buta untuk memimpin, bukan untuk lempang bini, seterika anak, campak bayi dalam tong sampah, conteng-conteng nombor telefon awek dalam tandas, hisap dadah mahupun menulis nombor ketika membeli nombor ekor di kedai Magnum 4D. 

 "Tolong berhenti di Kampung Kerinchi bang" kata gua kepada pemandu bas. Pemandu bas angguk lalu senyum melihat pasangan itu duduk.

Bas berlalu pergi dan gua senyum kerana berjaya menunaikan tanggungjawab sosial gua. Gua rasa tidak perlu bergaya macam manager bank pun boleh tolong orang buta. 

Betul kata - kata orang putih. "Don't  judge the book by it's cover"


Nota kaki

Malam tu sambutan tak berapa nak meriah. Kami salah event. Ini semua salah Pemuda Selayang. Jiwa kacau. Dia seorang yang enjoy. 



Antara lagu yang dinyanyikan dalam konsert.

Nasib baik kami tak kena pukul dengan budak Hip Hop. Kami sempat tukar imej untuk mengelak berlaku pertelingkahan.

Gaya baru kami untuk mengelak di pukul.

Friday, 28 May 2010

Holiday...

Gua dah lama tak holiday macam brader-brader kat bawah ni...


Friday, 21 May 2010

Siri 1: Kak Limah Jong dan Abang Negro

"Pin pin pon pon.." bunyi hon sebuah lori yang melintas lalu depan aku. Pecutan lori tersebut membuatkan aku terpaksa membetulkan gaya rambut aku buat kali kedua.

"Rambut pun berhak diberikan peluang kedua.." bisik aku dalam hati. Lantas aku simpan telefon bimbit aku ke dalam poket seluar sebelah kiri. Jika aku majukan langkah aku setapak lagi, pasti kisah aku akan menjadi tajuk utama salah sebuah akhbar tabloid popular di Tanah Melayu masa kini. "Lelaki 20-an maut gara-gara 'SMS'".

Aku toleh kiri, aku lihat kelibat seorang lelaki India (tidak dikenali) yang tingginya lebih 1 inci dari aku mungkin. Dengan kemeja bercorak bunga berwarna jingga, berseluar slack bercorak garisan tajam di tengah, sepatu hitam dan rambutnya berkilau tersikat rapi, Ramachandran membalas pandangan aku dengan jelingan sinis. Aku membalas dengan satu senyum tanda kemesraan.

"1Senyuman, 1Malaysia.." bisik aku dalam hati sekali lagi tanda aku sahut seruan PM kita. Aku pun tak berapa nak faham tiap-tiap kali PM baru tukar mesti nak ada tagline sendiri. Kadang-kadang aku tengok dah sama macam AF. Yang beza cuma depa tak menyanyi dan berjoget. Kalaulah aku seorang jutawan yang berpengaruh, rancangan realiti mencari apprentice untuk PM pasti akan membuatkan aku lebih kaya-raya.

Bayangkan ahli-ahli politik seperti Bung Mokhtar, KJ, Anwar Ibrahim dan Ibrahim Ali bertanding dan disingkirkan melalui undian SMS. Ditambah dengan rancangan yang lebih berkonsepkan ala-ala Survivor digabungkan dengan Big Brother rancangan ini pasti hits dan mendapat rating mencanak-canak lebih dari drama bersiri Adamaya mahupun Nur Kasih. Adegan tikam menikam sesama sendiri pasti membuatkan rancangan ini lebih dramatik. Mungkin penyertaan Chua Soi Lek sebagai cameo bisa menghangatkan lagi suasana malam yang dingin. Aku tak sabar nak dengar tagline Bung Mokhtar. Pasti mengancam dan bisa menggoncangkan hati gadis-gadis urban di Kuala Lumpur masa kini. Apa yang pasti, jika setiap kali rancangan ini ke udara, undian pukal aku akan jadi milik Bung Mokhtar kerana dia sememangnya selebriti idola aku masa kini.

Aku toleh ke depan lampu pejalan kaki bertukar dari merah ke hijau. Aku cepat-cepat majukan langkah ke seberang jalan. Aku lihat Rama (nama manja Ramachandran) sudah jauh ke depan. Lampu belum lagi hijau dia dah berlari-lari anak ke seberang.

"Apesal lampu pejalan kaki takde warna kuning..?" bisik aku dalam hati tanda keraguan. Aku cukup yakin jika aku ajukan soalan ini kepada Djemba, pasti mulutnya akan mula mencarut-carut. Berkali-kali aku pesan terhadapnya supaya bertutur secara sopan dan menghormati orang tua. Tanpa berlengah aku mengeluarkan telefon bimbit aku lantas meng'sms' Djemba.

"Kehkehkeh.." aku ketawa dalam hati.

"Rah rah ah ah aah..roma roma ma ah..gaga oh la la..want your bad romance" bunyi nada dering 'sms' aku yang baru tanda Djemba sudah balas. Aku toleh kiri dan kanan. Ada seorang gadis yang mengenakan jeans gelap dan blouse putih dengan corak kebiru-biruan jeling-jeling dekat aku. Aku hanya mampu senyum je. ("_")

"Lu pagi-pagi dah bikin hati gua panas..lu call gua skang gua nk mencarut ni.." bentak Djemba ibarat singa yang dibangunkan tidur dengan perut yang lapar.

"Nanti gua suruh awek lu call..lu mencarut la puas2..kehkehkeh.." steady je aku balas. Sekali lagi aku senyum seorang diri.

Sampai aku ke stesen Putra LRT, aku seluk poket kanan seluar aku mencari duit syiling untuk beli tiket ke KLCC. Setelah seketika meraba-raba, tidak aku jumpa satu sen pun. Terpaksa aku guna nota kertas. Aku majukan langkah ke mesin belian tiket automatik. Aku lihat ada 4 mesin kesemuanya. Tetapi 3 mesin rosak dan satu mesin terima duit syiling saja. Seingat aku, keadaan mesin-mesin ni tak ubah seperti 2 minggu yang lepas. Aku mulai rasa kecewa. Aku harap Djemba ada disisi kerana yang pastinya mesin-mesin ini akan dimaki-hamun olehnya.

"Diorang ni makan gaji buta ka?.." bisik aku dalam hati. Darah pahlawan mula mengalir dalam diri aku. Aku mara ke kaunter belian tiket.

"Kak, KLCC satu..kurang manis" order aku gaya order teh tarik kat kedai mamak.

"RM2.10.." balas Kak Limah Jong dengan tegas tanpa senyuman sambil tangan kirinya memegang telefon bimbit. Dari riak air mukanya aku dapat baca mood dia memang lain macam sikit.
Aku rase geng-geng tupperware dia lambat bayar duit kutu kat dia.

Lantas aku hulur nota kertas RM50.

"Memang cari nahas aku ni.." bisik aku dalam hati.

"Takde duit kecik ke.." balas Kak Limah sekali lagi dengan tegas tanpa senyuman.

"Takde la kak.." aku balas dengan sopan disertaikan senyuman yang paling manis aku penah bagi dekat mana-mana jurujual kaunter yang ada di Tanah Melayu ni. Sesungguhnya Kak Limah Jong memang bertuah.

"Lain kali pecah duit dulu.."balas Kak Limah sekali lagi tanpa senyuman ditambahkan dengan mimik mukanya yang semakin ketat. Kali ni aku dapat kesan nada suara sedikit tinggi. Naik half tone. Kalau suruh dia menyanyi aku agak suara nyaring dia boleh sampai 4 octave. Memang pegi.

"Terima kasih.." aku balas dengan sopan walaupun darah pahlawan yang mengalir dalam tubuh ini makin deras. Aku kecewa dengan attitude Kak Limah yang sebegitu. Aku cuma mengharapkan satu senyuman darinya dan tidak lebih dari itu. Sesungguhnya Kak Limah tidak menghargai peluang kedua yang diberi kepadanya.

Aku majukan langkah aku dan menunggu ketibaan tren dengan penuh sabar dalam keadaan yang panas terik mampu mencecah 40 darjah celcius. Tekak aku makin kering. Kalau dapat pekena cendol pulut saat-saat macam ni tiada apa lagi yang lebih manis. Aku harap aku ada kayu ajaib Harry Potter boleh aku buat magik. Mujur hari minggu tak ramai orang naik LRT. Kalau la hari kerja, tambah dengan perangai Kak Limah Jong tadi dan darah pahlawan yang mengalir deras ni, aku seluk pistol semi-automatik dalam poket seluar aku ni, "Peng Peng Peng" aku tembak semua orang yang tak pakai deodoren kat sini.

Tak sampai 3 minit tren sampai. Darah pahlawan aku dah mula mengurangkan kelajuannya. Aku majukan langkah setelah pintu tren dibuka. Aku toleh kiri dan kanan mencari tempat duduk yang sesuai. Tempat yang lapang sedikit dengan kelibat manusia tetapi ada pemandangan yang indah dan menarik. Setelah seketika, aku lihat seorang pemuda berkulit hitam yang pastinya bukan Rama sedang asyik melayan PSP dengan dipasangkan earphone. Aku tertanya-tanya apakah yang begitu menarik yang menyebabkan dia angguk-angguk sambil senyum seorang diri duk tengok bendalah tu. Aku mara untuk merungkai satu persoalan.

"Yo man, wassup man nigga. What cha doing bro?" sapa aku dalam hati. Kalau aku sapa kuat-kuat, mau tak kena paranawei kat situ jugak. Pelahan-pelahan aku duduk di sebelahnya. Aku jeling PSP dia.

"True..true.." ujar aku kepada Abang Negro sambil menepuk belakang bahunya tanda setuju dan hormat.





Video yang Abang Negro layan sambil angguk-angguk. Tribute to Abg. Negro!

Monday, 17 May 2010

Tribute

Radio berkumandang lagu Aril AF "Menatap Wajahmu". Ah pagi pagi sudah buat hati gua tak tenteram. Gua capai pistol bawah bantal. "POW POW", dua das tembakan tepat kene alarm clock gua. Kerana nyamuk seekor, habis satu kelambu di bakar. Mentaliti kelas ketiga gua masih belum di ubah.

Gua capai laptop, buka Fesbuk. Seperti biasa status Fesbuk yang rata-rata meluahkan emosi tanpa menyatakan terhadap siapa. Seperti bermain teka teki setiap kali membaca status Fesbuk. Terhibur seketika melayan teka-teki.

Gua tersenyum bangga melihat satu gambar yang di tag dalam profil gua.

"Alhamdulillah, berjaya jugak" getus hati gua.

Memori silam gua bermain-main seperti filem. Gua ada seorang sahabat baik yang gua dah kenal dari tahun 1999. Nama dia Zaim, orang kampung panggil Zaim , di sekolah panggil Bendi dan satu ketika orang panggil dia Doy. Masalah personaliti diri pada kiraan gua.

Perjalanan hidup dia pada amatan gua tidaklah seperti mana-mana belia yang gua kenal. Dari sekolah lagi gua ada firasat dia ni lain macam sikit pe'el dia. Dari aktiviti seni persembahan tarian kuda sampai aktiviti haram mencuri ayam kat dewan makan semua dia turut serta. Orang tua tua kata "tak boleh duduk diam".

Habis SPM, die kerja jual ayam di Bukit Bintang. Ayam untuk makan, bukan untuk maksiat. Rasa hormat gua kat Zaim memang tak pernah padam dalam hal mencari rezeki. Gua dengan Tiong pernah juga kerja sekali jual ayam, tapi besok gua lepak rumah Tiong main Winning Eleven. "Nak berehat-rehat, semalam penat kerja" ujar Tiong. Kami berehat-rehat sampai keputusan SPM keluar. Penat bekerja sehari.

Sampai sekarang Zaim masih kental mencari rezeki. Itu hari dia jual minyak wangi kat gua. Minyak wangi yang satu titik, sebulan tahan. Bukan gua tak mampu beli, tapi tercalar imej gua pakai minyak wangi pergi gig.

Zaim memang betul-betul padu, sebab dia suka join kerja-kerja amal mangsa gempa bumi. Sampai dia sekali pun hilang masa buat kerja amal. Penuh masjid Keramat seminggu buat sembahyang hajat masa dia hilang.



Tapi sekarang gua tabik sama Zaim. Dia dah ada sijil repair kapal terbang. 7 tahun dia belajar nak dapatkan sijil ini. Tatkala rakan-rakan pergi dating, dia dating dengan buku. Spirit dia untuk berjaya memang wajar ditulis dalam sebuah memoir, bukan dalam blog macam gua.

Jarang-jarang anak melayu ada sijil macam ini. Kalau dia lepak KLCC, dia campak jer sijil ni atas meja makan, confirm awek-awek ahli kelab malam, awek yang tak serupa awek, awek orang, awek angkasawan negara, awek kerja kedai hardware dan awek gigi kuning bagi siulan manja kat dia. Semangat dia untuk berjaya buat gua geleng-geleng kepala ketika melihat budak rambut kuning.


Zaim sudah berjaya, lu bila lagi?

Nota Kaki
Memang Zaim sudah ada sijil baiki kapal terbang, tapi kalau dia yang baiki gua nak naik kapal lain. Sebab ada satu hari, bateri kereta dia kong. Dia beli bateri Energizer double A kat 7-11, boleh pakai katanya.

Friday, 7 May 2010

Parking

Di sebuah daerah di Amerika..

Dup Dap Dup Dap...

Jantung gua berdegup kencang. Arteri gua mengecut. Otak gua makin sempit. Jiwa gua makin kacau. Hati makin tak tenteram.

" In eight hundred meters, exit left and arriving destination" ujar awek GPS. Gua hampir hampir jatuh cinta dengan awek GPS sebab suara dia merdu. Gua tekan pedal minyak, RPM naik sampai 7, enjin gegar bagai nak pecah. Rata-rata jarang anak Malaysia yang ada GPS dan memandu di Amerika. Gua nak senyum bangga macam biasa tapi keadaan semakin genting....

" Arriving at destination" ujar awek GPS lembut. Gua hampir jatuh cinta lagi.

"Parking penuh" getus gua. Ada satu tempat kosong, terus gua drift masuk parking. Sengih-sengih gua bangga.

Dari jauh gua nampak kelibat seorang polis naik motorsikal macam dalam cerite terminator datang menuju ke arah kereta gua. Tak ubah seperti polis jahat dalam terminator 2. Cepat-cepat gua capai jaket kulit hitam, spek hitam dan meraba-raba kat seat belakang, tempat biasa gua letak pump gun. Jari kanan gua dah ready nak tarik picu kalau tangan polis tu bertukar jadi besi lembut.

Hati gua makin tak tenteram, Perut gua makin meroyan. "Time gua sakit perot la lu nak ajak main tembak-tembak".

"Sir, u can't park here, this place reserve for handicap driver" ujar Polis Jahat sambil jari kanan tunjuk ke arah signboard.

"Ah apa beza gua dengan orang handicap, perut gua buat gua jadi handicap" getus gua dalam hati.

Gua sengih-sengih malu, gua bukak spek hitam, simpan jaket dan sorokkan pump gun gua. Gua terus parking kat tempat lain.

"Kecik benar signboard untuk parking orang kurang upaya", gua masih living in denial.

*2 minggu sebelum, di The Curve,Kuala Lumpur*

Parking penuh, tempat orang kurang upaya pun penuh. Gua berhenti kereta kat tepi, usyar line kalau ada kereta nak keluar.

Dari jauh gua usyar ada 2 mamat berbadan sempurna dan gigi tersusun rapi beramah mesra sambil berjalan. Gua agak sceptical melihat gaya mereka bermesra. Hubungan cinta terlarang pada kiraan gua. Gaya pemakaian baju sukan seperti baru pulang dari gymnasium. Gua buat acuh tak acuh.

"Tit Tit" bunyi sistem penggera kenderaan. Gua tengok diorang masuk kereta dan kerete itu diletakkan di tempat letak orang kurang upaya.

"Cacat mental" ujar hati gua spontan.


Sunday, 2 May 2010

Hikayat Merong Mahawangsa

Di suatu petang yang hening, 3 sahabat sedang menikmati secawan kopi di sebuah kedai kopi kontroversi yang boleh dikatakan sedang meningkat naik di Tanah Melayu pada abad kini. Dulu, aku juga selalu membuang masa dan wang di kedai tersebut. Namun setelah aku sedar tentang polisi 'franchise' nya yang berbaur perkauman, darah aku mula naik. Piring-piring mula berterbangan. Aku mula mengamalkan dasar pecah dan perintah terhadap kedai kopi tersebut. Walau bagaimana pun, kita lupakan kisah kedai kopi tersebut. Ada isu yang lebih penting sini. Perbualan penting 3 sahabat ini bakal merubah senario industri perfileman negara. Ikuti perbualan mereka di bawah.


PRM:
Dik, bagi I kopi putih panas satu. Tarik eh. (Sambil membuka 'laptop'nya seperti trend kebanyakkan muda-mudi sekarang yang lepak main 'facebook' kat kedai kopi yang ada 'wi-fi')

PKK:
Bang, sini semua kopi hitam. Kopi putih tak jual. (Dengan selamba dia balas)

PRM:
Dik, kopi putih tu 'white coffee' la. Apa bendui sangat hang ni. Baik hang pi tarik kopi tu la ni sebelum aku tarik telinga hang. (Dalam loghat utara)

PKK:
Ooo..hehe..maaf bang. Saya pergi sekarang.

Kelihatan DT dan DRR (teman karib PRM) baru tiba dengan menaik sebuah kereta mewah Eropah cermin 'tinted' gelap 90%, 'sport rim' 19 inci dengan tayar cap 'Continental' dan yang paling penting nombor plat 2 angka. Jarang ada anak melayu pakai kereta macam ni.

PRM:
Awat hangpa lambat? Pi 'massage' dulu ka? tak ajak aku no.

DRR:
Oloh masah kok celoh mano gak. Jale jeng gilo bro. (Dalam loghat Kelantan 'kaw' punya)

DT:
Jalan manyak jam wo Zack (nama manja PRM). Kalau ini macam ali-ali aa, ali-ali wa kena sakit jantung wo. (Dalam pelat cina nya)

PRM:
Hangpa suma nak minum apa. Aku buka meja hari ni.

DT:
Apa pasai lu mau buka meja. Ini meja wa tengok ok ja.

DRR:
Bro Dave (nama manja DT), mung ni, bodo sengoti la. Bodo mace fileng-fileng mung. Buko mejo tu 'open table' la. Dik, abe nok minung teh 'o' beng lima tokse gulo, tokse lima dale air, butir lima tu buwe, 'straw' wi duo. Bereh bro.

DT:
Helo Jimi (nama manja DRR). Sebodoh-bodoh flem wa, wa sudah ada 37 flem. Lu baru bikin satu pn mau kecoh ka?. Dik, kasi wa itu air panas sama sudu satu. (Sambil mengeluarkan sepeket '3 in 1' Kopi Jantan dari poket seluarnya)

PKK:
Errr...ok bang, siap. (Buat-buat faham)

PRM:
Hang ni Dave, perangai buruk betui macam dulu juga. Hangpa sekalian, aku panggil hangpa lepak ni sebab ada berita penting.

DRR:
Gapo dio bro?

DT:
Apa..apa?

PRM:
Hangpa jangan mencelah boleh tak. Aku nak habaq la ni. Hang layan dulu klip video ni...





5 minit pun berlalu. Kelihatan DT terlopong mulutnya sejerus selepas klip video itu tamat dimainkan sambil tangan kirinya menepuk dahi sendiri tanda terkejut ibarat sireh pulang ke gagang. Manakala DRR berlagak 'steady' sambil mengeluarkan telefon bimbit berjenama mewahnya dan kelihatan sedang meng'sms' seseorang. Isteri tercinta barangakali. Yang pastinya moral mereka ketika ini memang ibarat jatuh ditimpa tangga lalu dipijak oleh orang buta dan diludah oleh pengemis di Jalan TAR.


DT:
Ini macam, lu punya flem Zack tak boleh cari makan woo. 10 biji flem lu pn tak boleh lawan ini flem. Lu kena berenti bikin flem lawak-lawak bodo lu tu. Kalau mau bikin flem lawak, lu ikut wa punya flem. Gerenti melatop. Booom!

PRM:
Hang jangan duk wat leceh Dave. Sekali aku silambam juling mata hang satu lagi. Hang punya filem pon lawak bodo macam hang jugak. Hang pasai pa senyap Jimi. Aku ingat hang tak payah sibuk-sibuk nak buat filem la. Hang buat ja 'MLM' hang tu senyap-senyap. Filem baru hang tu aku ingat takdak sapa nak mai tengok pun.

DRR:
Bro, fileng aku mesti netuk sebak fileng aku laing dari hok laing. Tok mace fileng pok-pok mung, lawok bodo pah ko ceroh.


Hah..Gaduh la hangpa semua. Apa-apa pun setelah aku menonton 'trailer' filem tersebut, aku memang tabik dekat 'bro-bro' KRU. Memang ada visi. Habis RM10juta untuk satu filem tapi dapat untung RM20juta. Lebih baik dari habis RM10juta untuk 10 filem tapi untung sama RM20juta. Kualiti lebih bermakna dari kuantiti. Tapi aku harap filem ini indah rupa dari khabar. Aku mengharapkan agar Stephen Rahman Hughes dan Jehan Miskin pergi gim lebih masa sikit sebelum bikin filem ni. Kasi 'tough' sikit macam P. Diddy atau Didier Drogba baru gadis-gadis dia luar sana telan air liur nak tengok filem ni. Secara tak langsung ini merupakan strategi pemasaran yang bagus.

Aku harap akan ada ramai lagi pembikin-pembikin filem aksi Tanah Melayu abad kini yang punya visi sebegini. Sokonglah industri perfileman tempatan!


notakaki:

PRM = Prof Razak Mohaiden
DT = David Teoh
DRR = D R Rozmey
PKK = Pelayan Kedai Kopi






Friday, 30 April 2010

Memukau...

"Semua orang layak jadi bos...ciri-ciri seorang pemimpin dah ade..tapi ade satu kekurangan yang membezakan antara pemimpin dan orang biase" ujar Majid sambil menghirup teh 'o'.

"Apa kekurangannya?" soal gua lagak budak tadika nak belajar mengeja.

"Charming" balas Majid.

Sekarang gua tengah google gambar Tun Mahathir, Dato Nik Aziz, Bennito Mussolini, Ahmadinejad, dan yang pasti antara mereka, Farid Kamil lebih charming.

nota kaki
*mentaliti harus ditukar*

Bukan Farid Kamil

Wednesday, 28 April 2010

Tahi lalat..

"Cuaca sangat redup hari ini. Sesuai untuk ronda-randi bandaraya Kuala Lumpur." ujar aku dalam hati sambil memandu kereta sukan 2 pintu bukan 'type R'. Di saat dan ketika ini aku memandu seperti kebanyakan pemandu kereta kancil lain yang berwarna putih yang rata-ratanya ada pelekat 'type L' dekat belakang belah kanan atas sikit dari 'bumper' tepi kiri lampu belakang belah kanan tepi kanan nombor plat. Dengan gaya pemanduan aku, kalaulah ada polis tahan, aku syak dia mesti nak mintak rasuah RM20 paling kurang.

Tiba-tiba naluri hati aku kata macam ada yang tak kena. Keadaan jalan raya yang hiruk-pikuk menjadi sunyi sepi. "Malaikat lalu, barangkali.." ujar aku dalam hati. Sambil tukar 'gear' 3 ke 'gear' 4 (tanda-tanda aku nak mula pecut) aku tengok pemain cakera padat berjenama mewah aku dalam keadaan 'off'. "Cis, patut la sunyi sepi jek." Dengan riaknya aku capai alat kawalan jauh pemain cakera padat lalu picit butang 'on'. Terus aku cari saluran Sinar.fm. Jarang-jarang anak melayu ada pemain cakera padat yang ada alat kawalan jauh. Aku senyum bangga.

Sampai ke susur keluar ke Jalan Kuching dari Batu Caves, aku pun perlahan-lahan belok ke kiri. Kelihatan kenderaan bergerak makin perlahan seolah-olah ada kelibat Amber Chia 'posing' tepi jalan berbikini 'polka dot' merah hitam. Kalaulah benar, aku syak Amber Chia peminat kipas susah mati Manchester United. Jalan sesak bukan kepalang. Kenderaan masih bergerak dari 'bumper' ke 'bumper' walaupun hampir 15 minit masa berlalu. "Ni mesti ada 'accident'.." aku mula hilang sabar seperti pemandu-pemandu lain. Aku capai telefon bimbit lalu menghantar satu pesanan ringkas kepada Djemba-djemba (bukan nama sebenar).

"Bro, gua lambat skit ni..jalan jam x ingatnya..".

"Tenet tenet" bunyi nada 'sms' telefon aku. Tak sampai seminit Djemba dah balas. Aku rasa bunyi nada 'sms' aku tak berapa nak tangkap macam kebanyakan orang yang lain. Aku nekad balik nanti aku nak tukar nada lagu Lady Gaga yang paling baru. Kalau aku lepak kedai kopi dengan nada yang baru nanti, barulah awek sebelah meja jeling dekat aku. Aku senyum seorang diri.

"Lu jangan nk bro2 dgn gua la. Tekanan darah gua makin naik tunggu lu kat sini." balas Djemba. Betul-betul hati panas mamat ni.

"Nasib baik tekanan darah lu je yg naik..kalo benda lain yg naik ini hari jugak lu kena kawin..wakaka.." aku balas dengan 'steady'.

"Tenet tenet" tak sampai 10 saat Djemba dah balas. Aku syak dia tengah main 'sms' dengan Nana anak ketua kampung kawasan rumah dia yang baru dia kenal 2 3 hari lepas. Laju je dia balas. Sedikit sejarah tentang Djemba dan Nana. Djemba memang terkenal dengan nafsu makannya yang tak ubah seperti nafsu kuda yang dalam kepanasan. Manakala Nana memang terkenal dengan kepakarannya di dapur. Masakannya memang 'class A love affair'. Jadi mereka berdua memang cocok di mata aku.

"Kalo lu kat depan gua ni dh lama penumbuk kiri mike tyson hinggap kat pipi lu. Gua bagi lu 10 minit je. Kalo lu lambat gua makan dengan awek baju kurung kedah sebelah meja ni." balas Djemba bagai singa yang kelaparan.

"Ok..minit ke 9 masa kecederaan gua smpai.." sekali lagi aku balas dengan penuh keyakinan. Dengar saja gadis genit berbaju kurung Kedah, dia punya naik memang lain macam.

Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia siapa yang tahu. Memang benar sangkaan aku. Aku lihat ke kanan tanpa membuka cermin tingkap, ada kelibat seorang lelaki dalam keadaan nyawa-nyawa ikan sambil ada 2 3 jejaka kacak berbadan sempurna sedang menolongnya. Berdasarkan kedudukan lelaki tersebut dan motorsikalnya yang remuk, kereta wira bikin mirip evo dengan ekzos besarnya yang jatuh, aku sempat buat sedikit analisis tentang kronologi kemalangan tersebut. Di bawah ada ceritanya.

Aku syak lelaki bermotorsikal menunggang dengan laju dan cuai kerana sudah terlambat untuk satu janji temu dengan gadisnya di sebuah pusat membeli-belah yang tersohor di Lembah Klang. Mengapa aku berkata demikian? Berikut adalah penjelasannya. Setelah cilok kiri dan cilok kanan, dia gagal untuk membaca pergerakan kenderaan dihadapannya dengan tepat yang sudah berhenti hampir 2 saat yang lalu. Tatkala itu lelaki bermotorsikal tersebut sangat teruja dengan aksinya sendiri, dia mula 'press' pedal minyak tanda-tanda untuk memecut. Diingatkan kenderaan dihadapannya sudah pun berhenti selama 2 saat yang lalu. "Bang!" perlanggaran telah pun berlaku. Dengan impak pada tahap kelajuan 60km/j, lelaki bermotorsikal tersbut terhumban ke depan menghantukkan kepalanya ke punggung kereta tersebut. Itu menjelaskan bagaimana kemalangan itu berlaku tetapi tidak menjelaskan tentang janji temunya dengan seorang gadis di sebuah pusat membeli-belah tersohor. Di bawah ada penjelasannya.

Tatkala lelaki bermotorsikal tersebut sedang bertarung nyawa di lantai jalanraya, melalui pemerhatian aku, helmet berjenama Magnumnya masih lagi terlekat rapi dikepalanya. Aku pasti dia ada tonton iklan pakailah topi keledar yang mana ada sos cili bertaburan di kawasan kemalangan. Pasti dia ambil iktibar dari iklan tersebut. Di tepi sebelah kiri helmet tersebut, di lantai jalanraya kelihatan sebuah telefon bimbit berjenama. Jenama apa? Aku pun tak berapa nak tahu. Aku syak lelaki tersebut sedang menjawab panggilan ketika melakukan aksi 'stunt' ciloknya sambil telefon tersebut diselitkan ditepi telinga di dalam helmet Magnum (bukan Magnum 4D) seperti yang selalu dilakukan oleh mat-mat 'despatch' di sekitar Lembah Klang. Firasat aku mengatakan bahawa panggilan tersebut mungkin sangat penting dari seseorang yang sangat penting yang mana mungkin majikannya atau gadisnya sehinggakan dia terpaksa menjawabnya sambil menunggung motor. Aksi tersebut amatlah bahaya. Setelah mengamatinya lagi, aku perasaan lelaki tersebut memakai baju kemeja lengan pendek bercorak kotak-kotak 'tuck in' dengan jeans berjenama mewah dan berkasut 'sneakers' warna putih dengan corak merah. Aku pasti kasutnya berjenama Puma. Aku sangsi dengan berpakaian seperti ini mana mungkin dia mempunyai janji temu dengan majikannya yang mempunyai setiausaha yang genit, seksi dan menggiurkan, barangkali. Ini menjelaskan tentang janji temunya dengan seorang gadis di pusat membeli-belah tersohor tersebut.

Selepas melalui kawasan kemalangan tersebut, jalan sungguh tenang tanpa sedikit pun kesesakan. Aku tak dapat gambarkan perasaan aku ketika ini. Marah bercampur baur dengan gembira. Aku tabik dengan sikap perihatin rakyat kita yang tiap kali ada kemalangan pasti jalanraya sesak. Pendapat peribadi aku, bila dah tengok ada 2 3 lelaki kacak berbadan sempurna dah tolong mangsa kemalangan, yang lain tidak perlu nak sibuk-sibuk. Pandu berhati-hati tanpa pedulikan kawasan kemalangan merupakan sikap yang tidak mementingkan diri sendiri yang patut dicontohi oleh semua rakyat. Mengabaikan sikap seperti ini akan menyebabkan kesesakan jalanraya yang sangat luarbiasa. Juga menyebabkan tekanan darah si Djemba naik dengan tak semena-mena.

Aku nyaris leka dengan janji temu makan tengah hari aku dengan si Djemba. Perut aku pun dah mencarut-carut ni. Justeru aku pun memecut dengan berhemah. Seperti yang dijanjikan, 9 minit masa kecederaan aku sampai disebuah restoran nasi kandar yang tersohor di Lembah Klang. Siapa yang tak kenal nasi kandar Zainul. Dah kena, memang lain macam 'spirit' dia. Aku pun menyusun langkah masuk sambil tercari-cari kelibat si Djemba. Tiba-tiba aku ternampak 3 orang gadis berbaju kurung salah seorangnya berbaju kurung kedah. 'Spirit' aku memang naik lain macam masa ni sambil betulkan sikit rambut supaya lebih rapi. Aku syak si Djemba ada dekat-dekat situ. "Betul la ckp Djemba, ade gadis berbaju kurung kedah.." ujar aku dalam hati. Si Djemba memang jarang cakap bohong dengan aku yang selalu berbohong dengannya. Itu memang salah satu sifat yang aku hormat tentang Djemba. Tapi aku yakin si Djemba perlukan sesuatu yang lebih dari kejujuran untuk berada di meja gadis-gadis berbaju kurung tersebut.

Selang 3 meja aku nampak Djemba sedang bermain 'sms' diselangi dengan renungan penuh fantasi ke arah meja gadis-gadis tersebut. Memang sah dia main 'sms' dengan Nana anak ketua kampung sebab bukan main sengih kambing lagi bila 'sms' masuk. Bukannya aku kenal Djemba sehari dua. Kalau dibiarkan lagi lama, makin parah. "Oi.." sambil aku tepuk belakang bahu kiri si Djemba.

"Oi. Asal lambat? janji 10 minit. Kalo ko lambat seminit lagi, ko akan nampak aku duduk kat meja sana dah." ujar si Djemba sambil menuding jari telunjuknya ke arah meja gadis-gadis tersebut. Biasa la Djemba kalau dah bersembang memang bergegar tanah melayu.

"Kan aku dah cakap tadi 9 minit masa kecederaan. Perlu ke ajar ajar ko matematik darjah satu..?" balas aku dengan kegegaran yang sama tahap dengan si Djemba.

"Dah2. Lu nak makan ape? gua belanja.." ujar Djemba sambil senyum tangan masih lagi tak berenggang dengan telefon bimbitnya. Aku syak Nana anak ketua kampung 'sms' sesuatu yang sangat lucu sehingga menyebabkan si Djemba mengeluarkan senyuman kambingnya itu.

"Kasi gua nasi lauk ayam separuh kepak belah kanan, kuah campur ngan kuah merah letak asing..telur rebus satu, sayur tak mau" aku tahu order aku memang panjang tapi aku yakin dengan kebijaksaan Djemba dia pasti tidak mudah lupa walaupun melayu mudah lupa.

"Banyak cekadak la ko ni. Nanti gua lambai lu datang ambik. Kalo lu lambai balik gua ludah dalam nasi lu.." Memang. Aku tahu Djemba ni kalau bersembang nak meletup jek. aku angguk tanda setuju sambil jeling ke arah meja gadis berbaju kurung kedah.

Dalam masa 5 minit Djemba lambai. Ikut hati nak je aku lambai balik. Tapi aku teringat amaran keras Djemba tadi. Aku terus membatalkan niat aku. Lantas aku pergi mengambil nasi dan kembali ke meja menikmati makanan bersama si Djemba diselangi dengan pandangan penuh fantasi ke arah meja gadis berbaju kurung kedah.

"Erkkk.." sendawa pendek si Djemba tapi padu sambil mengeliat. Aroma kari Haji Zainul meresap keluar dari mulut Djemba.

"Kalo Nana anak ketua kampung tengok perangai buruk lu ni, confirm dia delete no. lu dari handphone dia.." sindiran sinis aku terhadap Djemba disusuri dengan tegukan air kosong tanda kekenyangan. Aku lihat Djemba senyum nipis kemudian hirup air sirap bandungnya yang tinggal lagi separuh. Sirap bandung? sah si Djemba tengah hangat bercinta.

"Beb gua rase nak berak la..lu tunggu jap.." ujar aku dengan 'steady' setelah hampir sejam bersembang tentang perihal duniawi.

"Bontot lu memang tak sekolah la. Balik berak kat umah la." ujar Djemba dengan muka ketatnya.

"Bontot gua memang tak sekolah..sebab tu dia suka berak..nanti gua hantar dia pegi tusyen biar jadi pandai skit.." balas aku dengan lawak bodoh. Muka Djemba nak tak nak layan jek sambil hisap rokok gulung tembakau perisa 'capuccino'.

Aku bergerak laju ke arah tandas awam yang keadaannya pasti huru-hara segenap penjuru. Pernah satu masa dahula aku melabur di tandas Esso dekat Sunway berhampiran Restoran Bidara tempat aku selalu lepak lepas main futsal dekat 'sportplanet'. Seingat aku jambannya memang banjir sambil ada seketul tahi terapung. Ketika itu aku memang tak fikir 2 kali. Aku tambah lagi 'lauk' dalam kuah banjir tu. Selepas selesai, aku berasa sangat puas. "Hahahaha.." aku gelak jahat dalam hati. Biar padan muka orang yang pakai jamban lepas ni. Aku tahu sikap seperti ini harus tidak dicontohi tetapi aku membiarkan emosi mengatasi fikiran logikku ketika itu.

Tibanya aku dimuka pintu tandas, aku letak 50 sen dalam mangkuk plastik atas meja makcik yang ditugaskan kutip tol tandas. Secara peribadi, kalaulah aku wakil rakyat atau ahli parlimen dah pasti aku cadangkan rang undang-undang tandas awam percuma. Bukan apa, aku tak kisah sangat bayar 50sen untuk berak. Bukannya aku tak mampu. RM5 pun aku sanggup bayar dari aku berak merata. Tapi yang pasti kondisi tandas itu bukan seperti yang diharapkan. Perkara ini amatlah remeh tetapi memberikan impak yang besar terhadap kemajuan negara. Kenapa aku cakap begitu? Sebab ini bukti yang rata-rata kita mempunyai mentaliti tahap kelas ke 3. Tandas awam pun tak boleh nak jaga inikan nak jaga satu negara. Remeh bunyinya tetapi ada logiknya. Lihatlah mana-mana negara maju, yang aku sangat pasti tandas awam mereka sangat selesa untuk tidur dan ianya percuma. Tanpa disedari, kita ditindas oleh penjaga-penjaga tandas yang tidak bertanggungjawab ini. Orang putih kata 'We pay for nothing'.

Apabila memikirkannya, tekanan darah aku mula naik. Lantas aku buka pintu jamban yang selaknya rosak seperti tandas-tandas awam yang lain di Lembah Klang ini lalu mencangkung untuk melepaskan tekanan darah aku yang makin naik ni. Aku teran dengan sepenuh hati. Tiba-tiba, seekor lalat hinggap di hidung aku belah kiri. Ada dekat 10 saat dia bertenggek dekat situ. Hidung aku rasa geli-geli je. Aku bersikap acuh tak acuh sahaja kerana aku tidak mahu konsentrasiku diganggu. Aku syak lalat tu pun tengah berak macam aku. Tak sampai 10 minit selesai tugas aku. Aku beristinjak dengan cara-cara yang ustaz aku ajar masa kelas PAFA (Perkara Asas Fardhu Ain) ketika aku dibangku sekolah dahulu. Memang aku tak pernah lupa walaupun melayu mudah lupa. Kemudian aku alirkan air ke lantai jamban untuk membersihkan apa yang patut dan tarik picu 'flush' agar taik-taik aku berenang ke tempat yang sepatutnya.

Sebelum aku keluar jamban aku teringat tentang aksi lalat yang berak atas hidung aku tadi, barangkali. Jika benar si lalat itu berak, mungkinkah aku dapat lihat ada kelibat tahi lalat diatas hidungku? Aku mula tertanya-tanya. Sifat ingin tahu aku makin membuak-buak dalam diri ini. Lantas aku melihat ke arah cermin dekat sinki. Memeriksa sama ada munculkah kelibat tahi lalat di hidung aku. Aku bersyukur. Mujur tiada kelibat tahi lalat di atas hidung aku. Kalaulah tiba-tiba ada, ianya pasti sangat lucu dan si Djemba pasti seronok membahan aku sambil bermain 'sms' dengan anak ketua kampung tersebut.

Tetapi di hujung benak hati aku ni, wujud 2 3 persoalan yang mana aku rasa mungkin agak remeh tetapi aku pasti ianya penting.

Jika benar lalat tersebut berak, kenapa tiada tahi lalat dihidung aku? Pelik bukan?

Jika benar tahi lalat wujud bukan disebabkan lalat yang berak, tapi kenapa orang masih lagi memanggilnya tahi lalat? pelik bukan?

Jika saiz tahi lalat di bahagian badan seseorang sangat kecil, agak logik lalat itu berak. Mungkin logik jika kita gelarkannya tahi lalat. Tetapi bagaimana dengan saiz tahi lalat yang sebesar penumbuk kiri Mike Tyson?Mampukah seekor lalat yang lebih kecil dari saiznya dari saiz lubang hidung si Djemba begitu produktif? Aku syak mungkin lalat tersebut berak berjemaah dengan rakan-rakannya yang lain kerana itu sahaja caranya untuk menghasilkan seni seperti penumbuk kiri Mike Tyson.

Satu tahi lalat menyimpan 1001 misteri. Benda yang remeh macam ni memang jarang-jarang ada anak melayu fikir. Aku rasa mungkin sebab ini melayu mudah lupa dan kurang nak maju dari restoran Ali Maju yang tatkala ini sedang merancang untuk membuka cawangan 15 nya di sekitar lembah Klang sahaja.

Aku mula kecewa kerana tak jumpa jawapan yang aku cari dan terlalu banyak persoalan yang muncul ketika ini. Oksigen-oksigen seluruh badan aku, aku arahkan dipam ke otak aku untuk membolehkan aku berfikir dengan lebih efektif. Aku mula mengorak langkah keluar dari jamban meluru ke arah si Djemba yang tengah senyum kambing sambil tangan kanan memegang telefon bimbit dan tangan kiri memegang sebatang rokok gulung. Aku perasan si Djemba seorang yang 'multi tasking'.

Sampai di meja aku terus tanya si Djemba, "Kenapa orang panggil tahi lalat tu tahi lalat?"

Djemba buat muka ketat, senyum sinis sambil sedikit menggelengkan kepalanya. ternyata Djemba ambil mudah tentang persoalan aku. Yang pasti si Djemba tak putus-putus bermain 'sms' dengan Nana anak ketua kampung kawasan rumahnya.






Ratu tahi lalat yang pastinya bukan Dato Siti Nurhaliza tapi lebih padu..

Wednesday, 21 April 2010

Jangan pilih jalan hitam...episod 1


"Aaahhhhhhhhhhh...gua dah tak boleh go!" bentak Pemuda Selayang sambil menghayun nota Tamadun Islam Tamadun Asia kertas 2. Hayunan itu hampir mengena patung "Helo Kitty" pemberian bekas kekasih. Pemuda Selayang mencapai bekas abu rokok, menguis kotak rokok, "placing" rokok sebelah kiri bibir. " Mane lighter gua?" tanye Pemuda Selayang sambil mencapai tuala "Hello kitty" berwarna merah jambu.

" Pink! jom, kita sembang pasal awek lu kat jamban, gua sakit perut"

Ayunan langkah Pemuda Selayang ke jamban penuh yakin bagai baru menang pilihanraya DUN Ulu Selangor.

babak dua

"ssssssshhhhhhhhhhhhhh cit cit cit cit" bunyi dari dalam jamban. Baru lepas beristinjak guna getah paip pada kiraan gua.

babak tiga

Seperti biasa pada minggu peperiksaan semua orang study bagai nak gila. Orang gila kalau tengok kami study pon geleng-geleng kepala. Menyesal gua pasang cita-cita nak jadi orang kolar putih dulu. Baik gua jadi macam Hardi Jaafar, main bola tak hebat tapi dapat gaji ribu-ribu tiap-tiap bulan. Name satu Malaysia femes.

Malam yang indah itu turn gua dan Pemuda Selayang pergi tapau "supper". Seperti biase selepas ambil order dari mamat - mamat yang tengah study,main judi, dating dan main sms sambil gelak-gelak manja (mamat ni yang paling gua tak gemar), gua capai kunci motor 110cc gua, tendang-tendang starter, nyala rokok, pulas-pulas throttle kasik campuran udara dan benzine sebati dan terus pecut. Kelajuan motor gua boleh mencecah 140km/j dengan hanya mengguna gear 1. Tapi malam tu sebab Pemuda Selayang bonceng gua, die jadi lembab sikit mcm Alex Yoong bawak kete F1.

babak empat

"Kasi bungkus roti banjir 13, roti telur banjir 8, mee goreng 3, air penerang hati Adi Putra ngan air bandung kaler pink 3, gua bagi lu 15 minit je nak siapkan order, gua ade masa depan nak pikir" ujar Pemuda Selayang tegas. Mamak tu angguk-angguk macam biase. Gua duduk diam-diam usyar awek junior lalu lalang. " boleh tahan produk tahun ni" getus gua dalam hati. (gua syak yang orang yang order air bandung mesti tengah hangat bercinta)


bersambung......(gua nak pergi ketak-ketak kan badan)


Monday, 19 April 2010

Musim deghoyan...

Memang aku tak menduga akhirnya hari yang ditunggu-tunggu kunjung tiba. Hari ini dalam sejarah di mana hangpa semua boleh panggil aku BLOGGER. Dulu aku bukan main kutuk lagi 'bloggers' ni sebab aku memang suka kutuk mengutuk ni. Kalau berjemaah lain macam dia punya naik.

'Bloggers' semua jangan cepat naik darah tanpa sebab. Tak semua 'bloggers' aku kutuk. Yang layak di kutuk je aku kutuk. '
Bloggers' yang jenis tulis blog macam tulis diari. Biasanya orang tulis diari sebab tak nak orang baca tapi yang ni lain macam sikit pe'el dia. Tulis diari tapi dalam hati "Bacalah, luahan hati aku yang 'best' ni.." yang pada hakikatnya bukan 'best' mana pun (macam blog aku 'best' je..tak 'best' hangpa semua jangan baca. Hahaha)

Tetapi sekarang aku telah buat keputusan untuk ambil acuh tak acuh je dengan blog-blog yang sewaktu dengannya. Tapi satu je aku respect dengan semua 'bloggers' yang ada dekat muka bumi ni kerana hiburan yang lazat yang dihidangkan sampai kadangkala aku sanggup berlapar untuk baca blog.


Halamak perut aku dah mencarut-carut ni kelaparan. Aku terpaksa pergi makan.


djemba-djemba dgn duriannya...

Tuesday, 13 April 2010

peristiwa manis...

Hari ini gua dan sahabat sejati gua bertekad menulis sebuah blog. Kali terakhir gua semak Kamus Dewan erti blog tak wujud lagi dalam bahasa melayu. Prasangka gua Ketua Lembaga Pengarah Dewan Bahasa dan Pustaka belum meluluskan lagi perkataan blog dalam bahasa melayu sebab dia baru main MIRC tatkala rata-rata lelaki seangkatannya sudah mempunyai hubungan dengan artis.


Kadang - kadang gua moral down membaca blog-blog manusia satu zaman ngan gua. banyak kisah sedih dan gembira kerana seseorang. Lu orang bayangkan kalau untuk post 2009 label "cinta" ade 459 post. Gile ape lu nak jatuh cinta 459 kali setahun. Gua baru je sekali jatuh cinta sepanjang hidup gua. Kalau post "putus cinta" ade 387 setahun. Gua tak boleh nak bayangkan kehidupan seharian lu. Menteri Pembangunan Wanita pon gua ingat tak boleh nak tolong.

(Macam blog gua best jer kan nak kutuk-kutuk blog lain...hahahaha....kalau lu orang tak suke...jangan bace)


Gua dan sahabat sejati gua bertekad untuk berkongsi rona-rona kehidupan dari sudut mata kaca kami.














Nota Kaki
*bukan Ketua Lembaga Pengarah Dewan Bahasa dan bukan Menteri Pembangunan Wanita